Contoh Teks Eksemplum yang Dilengkapi Strukturnya

Contoh Teks Eksemplum
Lari dari Kenyataan
Karya: Hayatun Nufus

Abstrak
Ada seorang anak bernama Ariana. Ia sering dipanggil Ana. Dia adalah remaja yang ditinggal pergi oleh kedua orang tuanya kerana perceraian. Ibunya bernama Rhia sedangkan ayahnya, Dimas. Kini, Ana hidup bersama neneknya yang sudah tua renta.

Orientasi
Keruntuhan rumah tangga Ana bermula sejak pertengkaran orangnya yang hampir terjadi setiap hari. Hingga Ana sudah merasa bosan tinggal di rumah yang seperti neraka. Ia juga malu bila tetangga menyaksikan pertengkaran demi pertengkaran yang tak pernah putus.

Insiden
Pada suatu malam Ana sibuk dengan handphon-nya. Karena keasyikan chatting-an, hingga ia lupa waktu yang sudah larut malam. Setelah tau waktu sudah dini hari, ia pun menutup percakapan dan segera tidur.

Saat pagi harinya Ana masih tidur nyenyak. Saking ngantuknya gara-gara bergadang semalaman. Akhirnya ia bangun kesiangan.

Ana baru bisa bangun gara-gara mendengar orang sedang ribut di luar sana. Lekas ia bangkit dan  keluar mencari arah suara keributan itu.

Akhirnya Ana menemukan asal suara itu. Ternyata keributan itu adalah suara ayah dan ibunya yang sedang cek-cok di dapur.

Ana terkejut dan syok melihat pemandangan yang mencekam di rumahnya. Air pun mengalir di pipinya yang lembut itu. Ia menyaksikan orang tuanya yang sedang berantem, saling melemparkan kata-kata kasar, melempar piring dan gelas, hingga semuanya berantakan. Luluh lantah. Pecah berkeping-keping.

Ana tidak kusa melihat kejadian itu. Kemudian ia berlari menuju kamarnya. Mengunci pintu. Lalu melemparkan tubuhnya di atas ranjang. Sambil menangis ia merenungi nasipnya. Kemudian ia berpikir, “Buat apa aku mengurung diri di dalam kamar. Seharusnya aku tidak pergi meninggalkan mereka. Seharusnya aku disana di antara mereka, untuk meredakan suasana yang sedang memanas itu.

Kemudian Ana berdiri. Ia menghapus air matanya. Kemudian keluar dari kamar dan menuju ke dapur. Sesampainya disana ia menumpakan segala perasaannya pada kedua orang turanya.

“Diam!!!” Pekik Ana dengan suara yang lantang.

Kedua orang tuanya pun menoleh dan menatap Ana yang sedang berdiri bagai malaikat di depannya. Ana pun melanjutkan kata-katanya.

“Cukup!  Cukup sudah pertengkaran diantara kalian.  Kalian seperti anak-anak yang menyelesaikan masalah dengan emosi, amarah, pertikaian. Harusnya kalian seperti orang dewasa, yang menyelesaikan masalah dengan kepala dingin!”

Ayannya lalu menjawab, “Diam kamu anak kecil, ini bukan urusan kamu. Kamu tidak perlu iku campur dalam urusan orang tua. Kamu jangan sok tau, dan jangan pernah kamu ngatur-ngatur kami sebagai orang tua.

“Aku berhak ikut campur, Ayah. Karena aku adalah anak kalian,”

“Kamu nggaak berhak! Dan kamu, (sambil menunjuk Rhima isterinya). Saat ini juga, dan detik ini juga, aku mentalak tiga kamu!”

“Oke, kita cerai!” dengan mudah Rhima menjawabnya.

“Apakah ayah dan ibu sudah gila! Dengan mengambil keputusan ini, apa kalian tidak memikirkanku,  masa depanku!”

Ariana berlari menuju kamarnya dan mengemas barang-barangnya. Dengan rasa kecewa, Ana pergi meninggalkan rumah dan menghilang entah kemana. Ia seperti mencoba menjauh dari kenyataan yang pahit dan mengiris-iris jiwanya.

Esok harinya, Dimas terus mencari Ana yang menghilang. Ia mencba mencarinya di rumah neneknya namun ia tidak di sana.

Padahal sebetulnya Ana bersembunyi di rumah neneknya, dan mencoba mengintip suasana. Ia pikir suasana akan membaik jika ia pergi dari rumah dan meningggalkan masalah itu. Tapi, masalahnya justeru semakin rumit. Orang tua mereka kini saling menyalahkan tentang kepergian Ana.

“Dimas, apakah Ana sudah ketemu?” Dengan rasa khawatir neneknya bertannya.

“Belum, Ma.” Jawab Dimas singkat.

“Ini salah kamu. Kamu yang telah memulai masalah ini, dan menceraikanku.  Jika kamu tidak membuat masalah ini dan tidak menceraikanku, maka Ana tidak akan pergi meninggalkan rumah.”
Rhina mulai berbicara.

“Kenapa kamu menyalahkanku. Bukankah kamu dari asal masalah ini. Harusnya kamu bertanggung jawab, bukan aku. Dan seharusnya kamu bisa menahan emosimu!”

“Kamu yang salah, bukan aku!”

“Kamu!”

“Cukup! kenapa kalian saling menyalahkan. Kalian sama sama bersalah, dan harus sama-sama bertanggung jawab atas kepergian Ana. Kalian ini bukannya mencari Ana. Kalian malah bertengkar dan saling menyalahkan.” Kata sisi nenek yang sudah tidak tahan.

Keduanya lalu terdiam.

Ana yang melihat dan mendengarnya dari luar rumah, hanya bisa menangis dan mulai lemah. Ia berjalan seperti orang yang tidak punya gairah hidup. Kemudian ia duduk di sebuah rerumputan. Dan ia berpikir sejenak. Dan...

Interpretasi
“Harusnya aku tidak pergi dari rumah. Seharusnya aku bisa menghadapi pertengkaran kedua orang tuaku. Bukan malah lari dari kenyataan ini...” Kata Ana lirih.

Lalu ia pun bangkit dari duduknya dan kembali ke rumah. Kemudian meminta maaf kepada kedua orang tuanya, dan mencoba menerima kenyataan bahwa orang tuanya tidak akan pernah bersatu.

Koda
Sejak itu, Ana mendapatkan pelajaran bahwa lari dari masalah dan kenyataan hidup hanyalah memperburuk masalah. Ia juga belajar untuk menghadapi masalah dengan kepala dingin, bukan emosi atau pun amarah.


Sahabat Jinan

Persahabatan
Karya: Riadul Jinan
Abstrak
Dipagi hari yg cerah, seorang gadis bernama Rozik berjalan menuju ke ruang kelas. Dia adalah murid yg rajin, baik, dan mudah bergaul. Dia memiliki banyak teman. Tapi dia hanya punya tiga orang sahabat akrab. Ketiga sahabatnya adalah Siti, Nanik, dam Jinan.

Orientasi
Rozik, Siti, Jinan, dan Nanik sudah bersahabat sejak lama. Mereka selalu bermain bersama dan merasakan suka duka bersama. Namun, ada hal yang membuat hubungan mereka retak di pagi hari itu.

Insiden
Begitu Rozik tiba di dalam kelas, ia mendengar teman-teman bercerita tentang Jinan. Rozik pun menjadi penasaran. Rozik mendekati mereka dan bertanya lebih jauh soal Jinan. Kata temannya, ternyata Jinan cuma memanfaatkan Rozik saja.

Setelah mendengar cerita itu, Rozik pun mulai terpengaruh. Lantas ia menganggap Jinan adalah teman yang tidak tau berterimakasih.

Di lain pihak, Jinan yang  tidak tau apa-apa hanya terlihat kebingungan. Perubahan sikap Rozik membuatnya tidak nyaman. Mereka pun mulai saling tidak menyapa.

Lalu Jinan bertanya kepada Nanik dan Siti tentang sikap Rozik. Tak lama setelah Jinan berbincang dengan kedua sahabatnya itu, tiba-tiba Rozik datang dan memarahi Jinan dengan kata-kata yang kasar. Rozik bilang bahwa Jinan itu orang yang tidak tau berterima kasih dan hanya memampaatkan teman saja. Tapi Jinan berusaha untuk sabar. Dengan nada lembut Jinan meminta maaf atas kesalahanya dengan mengaku bahwa dulu ia sempat mengejek Rozik. Namun Rozik sepertinya tidak mau memaafkan Jinan.

Interpretasi
Siti dan Nanik pun membujuk Rozik untuk mau memaafkan Jinan. Setelah berbincang sambil membujuk rozik, Nanik dan Siti berhasil membuat Rozik. Kemudian Rozik menghampiri Jinan yg sedang menangis di kelas. Rozik pun meminta maaf karena sudah membentanknya di depan temannya. Akhirnya Jinan dan Rozik pun saling memaafkan satu sama lain. Sejak itu, persahabatan mereka kembali jadi satu.

Koda
Teman atau pun sahabat memang seharusnya saling memaafkan.  Karena setiap manusia pasti memiliki kesalahan. Sesama manusia harus saling bermaafan.
komentar
Cancel

"Berkomentarlah dengan santun dan bermartabat."